Strategi Penetapan Harga, Harga Murah Bukan Segalanya

Jurnalnesia.com – Strategi Penetapan Harga, Harga Murah Bukan Segalanya. Bersemangat untuk menarik klien dan pelanggan, banyaknya bisnis baru menurunkan harga jual produk mereka. Dan seringkali perusahaan-perusahaan menghadapi nasib yang sama, bisnis mereka tumbuh, pelanggan mereka lebih dari puas, lebih banyak pelanggan datang, dan usaha ini menjadi semakin sibuk dari sebelumnya. Semuanya terlihat sukses kecuali profitnya. Ini adalah proses yang berkelanjutan, di mana pengusaha berlari secepat yang mereka bisa, namun mereka tidak membawa cukup uang untuk tetap bertahan.

Selamat datang di perangkap harga. Jika Anda merasa bisnis Anda seperti menginjak air bahkan saat volume penjualan terbang ke langit, saatnya untuk meninjau salah satu dari empat Strategi Penetapan Harga Anda berikut ini.

Naikkan Saja, Naikkan Kepercayaan Diri

Biasanya, kurangnya kepercayaan diri adalah akar underpricing produk atau jasa. Banyak bisnis baru takut tidak mendapat klien, atau takut klien tidak berani bayar lebih. Kemudian, mereka khawatir apa yang akan terjadi jika Strategi Penetapan Harga yang ditetapkan terlalu tinggi. Tentu saja, pendekatan ini membuat Anda dengan jam kerja yang panjang, tidak akan mendapatkan penghargaan yang layak dari klien.

Pada tingkat yang paling dasar, bisnis Anda adalah semua tentang mendapatkan uang di mana Anda layak untuk nilai yang Anda bawa ke pelanggan. Dengan undercharging klien, Anda mengirim pesan bahwa layanan Anda dan bakat yang bernilai kurang dari pesaing Anda. Anda merusak nilai unik yang Anda bawa ke meja dan membuka pintu jebakan terhadap bisnis Anda sendiri. Dan akhirnya Anda menarik klien yang murni cuma concern terhadap harga, orang-orang yang mencari untuk mendapatkan banyak untuk sedikit.

Ketika Harga yang lebih tinggi yang lebih baik untuk Klien Anda

Apakah Anda takut bahwa menetapkan Strategi Penetapan Harga yang lebih tinggi berarti Anda akan bekerja lebih lama? Hal ini menjadi perhatian umum di kalangan pengusaha baru, namun kenyataannya sebenarnya sebaliknya.

Ketika harga Anda diatur terlalu rendah, Anda perlu mengambil lebih banyak klien dan jam jam lebih (atau menjual lebih banyak produk) untuk bertahan dalam bisnis. Apa hasilnya? Terlalu banyak bekerja dan lelah. Anda tidak lagi mampu untuk memberikan setiap klien perhatian, alih-alih rasanya akan seperti perlombaan nonstop untuk mendatangkan pelanggan baru.

Jika Anda baik pada apa yang Anda lakukan dan yakin dalam nilai yang Anda berikan kepada klien, maka Anda seharusnya tidak memiliki masalah menaikkan harga Anda. Dengan harga yang sesuai, Anda akan lebih siap menghabiskan lebih banyak waktu dengan setiap klien – ujung-ujungnya, akan memberikan nilai balik yang lebih besar juga kepada klien.

1 2Laman berikutnya
Show More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 − 3 =

Back to top button